KILAS PANTURA

Pemerintah Tolonglah, Jenazah TKI asal Brebes Masih Tertahan di Malaysia

Seorang tenaga kerja Indonesia (TKI) bernama Siti Maryam (23) pada Senin lalu (30/1) meninggal di Malaysia. Hanya saja, jenazah TKI asal Brebes itu masih berada di Rumah Sakit Tengku Ampuan Rahimah, Klang, Malaysia.

Orang tua almarhumah, Zubaidah (40) mengungkapkan bahwa masih ada tanggungan biaya rumah sakit untuk pengobatan putrinya senilai RM 17.000 ringgit atau setara Rp 50 juta.

TKI asal Desa Bangbayang, Kecamatan Bantarkawung, Kabupaten Brebes itu meninggal akibat penyakit tuberculosis (TBC) dan menjalani perawatan di rumah sakit sejak November 2016 lalu.

Proses pemulangan jenazah dari rumah sakit sebenarnya hanya menunggu check out memo (COM) dari imigrasi Malaysia. Namun, jenazah sampai saat ini belum bisa dibawa pulang.

”Siapa pun pihaknyam mohon untuk memulangkan jenazah anak saya dari rumah sakit. Kami berharap, baik pemerintah Indonesia maupun pemerintah Kabupaten Brebes,” katanya.

Zubaidah menuturkan bahwa dia sudah tidak memiliki keluarga di kampungnya. Dia juga sudah lama bekerja sebagai TKI di Malaysia.

Namun, dia masih resmi tercatat sebagai WNI. Dokumen kependudukan menyatakan bahwa dia dan Siti Maryam merupakan warga Desa Bangbayang.

Sedangkan Nasrikah Sarah dari Komunitas Serantau yang mewadahi keluhan dan persoalan TKI di Malaysia mengaku sudah mengadukan persoalan itu ke Satgas Perlindungan WNI Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) Kuala Lumpur 19 Januari lalu. Proses selanjutnya adalah pemulangan jenazah.

Nasrikah menambahkan, mulanya Komunitas Seranto melaporkan kondisi Maryam saat masih menjalani perawatan di rumah sakit ke pihak KBRI. Tujuannya agar bisa Maryam bisa dipulangkan ke Brebes.

”Dia dirawat di rumah sakit menghidap TBC, kami sudah membuat aduan ke KBRI untuk diuruskan dokumen pemulangannya. Pihak KBRI sudah merespon dan menunggu surat fit to fly. Namun setelah dapat surat itu, Tuhan berkehendak lain,” tulisnya.

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA POPULER

To Top